0 di keranjang

Keranjang kosong

WhatsApp CS: +62 812-9908-0045

4 Cara Efektif Menghadapi Anak Yang Terkena Bullying

Hayo, siapa nih yang waktu kecil pernah jadi korban bullying, atau bahkan pelaku bullying?

Bullying adalah perilaku agresif yang dilakukan secara sengaja oleh pelaku yang punya kekuatan yang lebih besar daripada si korban. Nah, perilaku bullying ini bisa berupa tindakan secara fisik atau verbal yang dilakukan secara berulang alias terus-menerus.

Seorang psikolog dari Amerika Serikat, D’Arcy Lyness, PhD, mengungkapkan kalau anak pelaku bully biasanya bakal memilih anak lain yang secara fisik atau mental lebih lemah, atau anak yang penampilannya beda dari anak-anak yang lain. Biasanya korban bully cuma bisa diem karena ngerasa takut. Jadi, kayaknya sih pelaku merasa terpancing buat ngejailin anak tersebut. Apalagi kalau yang di jailin itu sampe nangis atau bahkan sampe ngadu ke orang tuanya. Wah, si korban makin keliatan lemah dong, ya? Atau bisa jadi si pelaku merasa kalau yang dia lakukan tuh hebat sampe bisa melibatkan orangtua, dan si korban bakal tambah di bully deh. Ckckck…

Sumber : understood.org

Kalau dilakukan secara terus-menerus pasti bisa bikin si korban bullying tersakiti. Kalau yang sakit cuma fisik sih gampang di obatin, lha kalau mentalnya yang tersakiti pasti bakal mengalami trauma yang berkepanjangan dan bisa memicu si korban bertindak hal serupa di kemudian hari, alias balas dendam.

Nah, karena itu, peran orangtua sangat diperlukan buat menenangkan dan menghibur anak biar dia bisa bangkit dari ketakutan dan rasa traumanya.

Gimana caranya? Simak, ya..

Yang pertama,

Cari tau penyebab anak kenapa dia bisa di bully. Biasanya, orang tua gak menyaksikan perilaku bullying secara langsung. Kalau anak tiba-tiba jadi murung, gak doyan makan, atau cari-cari alasan untuk gak mau masuk sekolah kemungkinan besar pasti ada yang bikin dia gak nyaman di sekolah. Coba untuk ajak anak cerita pelan-pelan.

Yang kedua,

Kalau udah tau penyebabnya, coba kasih penjelasan ke anak gimana caranya dia mengahadapi pelaku bullying. Contohnya, ajarkan ke anak buat berani menatap mata si pelaku dan bilang dengan tegas kalau dia gak suka di ganggu. Cara yang dilakukan terus menerus kaya gini bisa bikin si pelaku capek sendiri dan bisa bikin pelaku berhenti melakukan aksinya. Karena para pelaku bullying gak akan menyerang anak yang bisa memberikan perlawanan balik, seperti yang di ungkap peneliti dari Amerika Serikat, Dr.John Demartini.

Yang ketiga,

Pantau keadaan anak. Coba untuk bertanya ke anak gimana perasaannya setelah dia berani melawan si pelaku bullying. Biasanya, rasa percaya dirinya meningkat kalau si pelaku berhenti melakukan aksinya.

Yang keempat,

Kalau anak gak mampu ngelawan (karena mungkin badannya lebih kecil dan takut kalau si pelaku bullying justru main fisik alias pake cara kekerasan), coba untuk menyuruh anak melapor ke pihak sekolah, misalnya lapor ke gurunya. Cara kayak gini keliatannya gak ideal, ya.. karena ada intervensi dari pihak orang dewasa. Tapi ini jauh lebih baik ketimbang membiarkan anak terus-terusan menjadi korban bully. Di sisi lain, dia udah berani ‘membela’ dirinya dengan cara bercerita ke orang lain. Jadi, boleh di bilang dia sudah berani terbuka.

Sumber : goodtheraphy.com

Dengan berkomunikasi dan cara didikan yang tepat, seorang anak bisa menjadi lebih pemberani dan bisa menyelesaikan masalahnya sendiri. Nah, disini peran ayah sangat menentukan dalam pembentukan karakter tersebut.

Ayah punya peran krusial buat meningkatkan kepercayaan diri seorang anak. Lewat bimbingan dan kasih sayang yang diberikan, seorang anak akan tumbuh dan memiliki rasa percaya diri yang baik dan terhindar dari kelemahan emosional. Di jamin, deh.. pelaku bully gak akan berani gangguin si anak tersebut. Pasti anak akan menganggap kalau dia punya ayah terbaik.

Nah, ngomong-ngomong tentang Ayah Terbaik, IndoClothing punya koleksi ekslusive desain Ayah Terbaik lho, mulai dari kaos, topi, sampe jaket juga ada. Pas banget nih buat kamu yang udah jadi Ayah Terbaik atau bisa juga buat kado sebagai tanda apresiasi kamu buat pasangan/ayah kamu. Yuk, di cek!